Selasa, 08 Mei 2012

Makalah jumlah Ismiyah

BAB 1
PENDAHULUAN
A.LATAR BELAKANG:
Struktur-struktur dalam bahasa arab terdiri dari lima susunan, yaitu: tarkib isnadiy, tarkib idhofiy, tarkib bayaniy, tarkib ‘adadiy, dan tarkib mazjiy. Tarkib isnadiy adalah susunan yang di antaranya terdapat musnad dan musnad ilaih, baik berupa jumlah ismiyah maupun jumlah fi’liyah. Tarkib ini terdiri dari dua unsur pokok, yaitu mubtada’ dan khabr atau fi’l dan fa’il.
Jumlah ismiyah merupakan susunan kalimat yang diawali dengan ism (kata benda). Sedangkan jumlah fi;liyah merupakan susunan kalimat yang diawali dengan fi’l (kata kerja). Inilah yang membedakan jumlah ismiyah dan jumlah fi’liyah.
Biasanya’rangkaian kata yang sempurna itu terdiri atas paling sedikitnya dua kata atau lebih. Berikut adalah contoh kalimat yang terdiri atas dua kata saja
·         Taman itu indah  الحدىقة جمىلة
·         Masjid itu luas     المسجد واسع
·         Hujan turun  نزل المطر

Kalau kita perhatikan contoh-contoh di atas pada kalimat (al hadiqah jamilah) taman itu indah terdiri dua suku kata. Membaca atau mendengar kalimat tersebut semua oarng pasti paham karena ungkapan ini mengandung pikiran yang lengkap.dan karena itu di sebut kalimat sempurna.
B.Rumusan masalah
Untuk memudahkan pembahasan isi makalah kami merumuskan masalah menjadi beberapa pertanyaan yaitu
1.Apa pengertian jumlah ismiyah?
2.Apa saja kaiidah-kkaidah yang terkait dengan jumlah ismiyah?

C.Urgensi penulisan makalah
Makalah ini ditulis untuk memenuhi tugas bahasa arab dan juga untuk memberi  pengetahuan tentang  penngertian jumlah ismiyah, serta kaidah-kaidah yang terkait dengan jumlah ismiyah.


 Bab ll
Pembahasan
A.    Pengertian
Jumlah ismiyah adalah jumlah yang terdiri dari mubtada’ dan khobar.
Contoh:   (masjid itu besar المسجد كببر )
Dari contoh di atas lafaz al masjidu adalah mubtada’, dan lafaz kabiirun adalah khobar.
Mubtada’ adalah isim yang terletak di awal jumlah yang di baca rofa’.
Khobar adalah isim yang berfungsi untuk melengkapi mubtada’ agar menjadi kalimat yang sempurna atau dalam bahasa arab dikenal dengan al jumlah al mufidah.
Jumlah dalam bahasa Indonesia dapat diartikan dengan susunan kalimat yang terdiri dari dua kata. Sebelum kita membahas jumlah ismiyah lebih jauh ada baiknya kita bahas terlebih dahulu pengertian al ismu atau al ismyah.
Al ismu adalah lafaz dalam bahasa arab yang menunjukkan makna suatu benda.
Contoh:  Muhammad,qolamun (pulpen), kirdun  (kera).
Di dalam al ismu terdapat tanda-tanda. Di antaranya adalah
a.       Menerima AL
Contoh: Al baitu (البيت) , Al sabuurotu  السبورة
b.      Menerima tanwin
Contoh: kitabun كتاب
c.       Biasa di dahului oleh huruf jar.
Huruf  jar yaitu fiفى , ilaالى , minمن , ‘anعن , ‘alaعلى , alkafuالكاف , albauالباء .
Contoh: fil masjidiفى المسجد , ila baitinالى بيت , min fashlin من فصل .
B.     Kaidah-kaidah
Dalam jumlah ismiyah terdapat kaidah-kaidah yang pembahasannya sangat panjang dan mendetail.
Disini kami hanya akan membahas secara ringkas dan sederhana saja. Kaidah-kaidah tersebut di antaranya adalah
1.      Dibaca rofa’
Tanda rofa’ pada isim adalah dhommah, wawu dan  alif
Contoh:-al baitu shoghiirun  البيت صغير( rumah itu kecil), al muslimuuna mahiiruuna المسلمون مهيرون ( orang-orang muslim itu pintar), al tholibaani ‘alimaani الطالبان عالمان  ( dua murid itu pintar).
2.      Mubtada’ harus berupa  isim ma’rifat.
Yang di maksud isim ma’rifat adalah isim yang sudah jelas maknanya.Isim ma’rifat bisa berupa:
- isim alam ( nama sesuatu)
Contoh:  ahmadun  احمد ( nama orang), Indonesia اندو نيسيا  ( nama Negara), baitunيبت  ( nama tempat)
- isim dhomiir
Isim dhomiir yang bisa menjadi mubtada ’hanyalah isim dhomir yang munfasil yaitu: huwaهو  (dia Laki-laki 1), humaهما  ( dia laki-laki 2), humهم  ( mereka laki-laki banyak), hiyaهي  ( dia perempuanr 1), humaهما  ( dia perempauan 2), hunnaهنّ  ( merekapr), antaانت  ( kamu lakii-laki 1), antumaانتما  ( kamu laki-laki 2), antumانتم  (kalian lakii-laki), antiانت  (kamu 1 perempuan), antumaانتما  (kamu 2 perempuan), antunnaانتنّ  ( kalian perempuan), anaانا  (saya), nahnuنحن  ( kami/kita).
Contoh;n هو طويل ( dia laki-laki 1 tinggi),nانت مدرس  ( kamu laki-laki 1 guru)
-isim yang kemasukan al
Contoh; n الفصل جميل ( kelas itu indah)
3.      Khobar berupa isim nakiroh
Isim nakiroh adalah isim yang maknanya tida k jelas atau masih umum.Tanda isim nakiroh adalah adanya tanwin.
Contoh;n البلاط نظيف ( lantai itu bersih)
4.      Mubtada’ dan khobar harus bersesuaian dalam hal muannas dan muzakar serta mufrod, musanna dan jama’nya.
Contoh;nفاطمة جميلة  (fathimah itu cantik)n زيد جميل ( zaid itu ganteng)nالكرة صغيرة   ( bola itu kecil)iالتلميذان ماهران  (murid dua itu pintar)aالطالبون ضاحكون  ( murid-murid itu adalah orang-orang tertawa)

BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Jumlah ismiyah adalah jumlah yang terdiri dari mubtada’ dan khobar.
Contoh:   (masjid itu besar المسجد كببر )
Mubtada’ adalah isim yang terletak di awal jumlah yang di baca rofa’.
Khobar adalah isim yang berfungsi untuk melengkapi mubtada’ agar menjadi kalimat yang sempurna atau dalam bahasa arab dikenal dengan al jumlah al mufidah.
Kaidah-kaidah yang terkait dengan jumlah ismiyah antara lain
1.      Dibaca rofa’
2.      Mubtada’ berupa isim ma’rifat
3.      Khobar berupa isim nakiroh
4.      Mubtada’ dan khobar harus bersesuaian dalam hal muanas dan mudzakar serta mufrod,mustanna dan jama’nya



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar